Jogjakarta – Solo dadakan


Hampir tiga bulan lalu saya menjalani trip dadakan yang sangat menyengangkan.

Bermula ketika mendapat undangan dan ajakan pernikahan karyawan kontraktor wijaya karya di solo, secara jadwal lagi minggu letih dan sedikit banyak kerjaan lagi pula sama sekali ga ada perencanaan. Mungkin saya terbiasa tanpa perencanaaan jadi tetap smooth as silk lah ya.

Kamis habis coblos pilkada Jakarta saya kebingungan membeli tiket kereta buat nanti sore karena indomaret alfamart nya ga online dengan KAI, langsung aja saya ke stasiun sebelum masuk kantor. Antri? iya banget..  serba tanya? iya banget, semua yg di stasiun saya tanya aja deh ” ndeso pisan” saya sepertinya. Mungkin karena panik takut ga dapet tiket dan harus ke kantor juga.

Tiket PP akhirnya saya dapetin juga tapi untuk ke jogja kelas bisnis kamis malam, yang ke solo habis serba full (long weekend mungkin). Yaudahlah saya ambil aja, urusan gimana nya nanti aja dipikirin.  habis pulang kantor saya packing dan balik ke stasiun (lagi). Eng ing eng setelah duduk di dalam kereta dengan tenang saya baru sadar saya ini akan ke jogja jumat pagi. Belom tau mau ngapain belom tau mau mandi tidur dimana, acara nikahan nya kan sabtu lagipula di solo, belom ngerti juga gimana ke solo nya sabtu pagi. Udah deh itu kebingungan di dalem kereta sambil merem melek ke-ngantukan gitu.

Rencana awal saya, cari hostel deket stasiun tugu, cari sewaan motor, keliling kota jogja seharian sambil tanya orang aja, udah sederhana gitu aja. Untungnya ni batre hape lg powerfull ditambah powerbank sih jadi dengan segala macam daya upaya bermodalkan hape gue dan ngerepotin banyak orang tengah malem dengan sms dan telpon gw  kesana-kesini (gw pikir ucapin semua makasihnya lebih terhormat direct aja ga di blog ini) berselang dua jam saya sudah dapat tidur dengan tenang.

Tugu dikala Subuh

Tugu dikala Subuh

Pagi….stasiun Tugu Jogja (jam 5) sambil nunggu yang dapat menjemput (entah siapa blom kenal) saya kelaperan lalu makan chiki aja deh dua bungkus, haha (bodoh). Setelah dateng yaudah kenalannya pas dijalan (tanpa gw curiga mau diculik), saya dapat berteduh daerah sleman. Cuma baru kenal satu jam ngerencanain buat satu hari sambil nyeruput bubur di sleman, dan dia ternyata pamit buat kuliah, dan gue? ya tidur. Karena saya juga dia bolos mata kuliah kedua, ah baik nya! setelah habis mandi kami keliling jogja, ke museum vredeburg, kraton jogja, taman sari, sama kraton paku alam. Semua dimasukin, berfoto-foto dan hore-hore selama dua jam. Dalem hati “ini orang hebat banget sih estimasi waktunya, jalan jalannya pelosoknya” apalagi pas di taman sari lewat jalan yang gratis tau-tau uda sampe aja belak belok jalan kaki, diawal ketemu rombongan jepang, eh ditengah ketemu rombongan jepang lagi (dengan jalan resmi itu rombongan jepang pastinya). Oia es rujak di Paku alaman itu enak loh boyy, kapan-kapan lagi ya.hehe

Sholat Jumat nya di kota gede (sambil ngelewatin perajin perak) Sholat di masjid mataram, situs kerajaan dan pemakaman lalu makan siang dekat situ. Selanjutnya ke Borobudur, saya kebanyakan -iya- nya karena masih belom ngeh aja kalo udah dijogja dan kurang tidur (tapi pas foto tetap harus senyum, haha). Eng ing Eng tiba-tiba sudah sampai Borobudur, lagi-lagi ah ni orang baik bangett sih, anugerah buat saya kali ya yang jemput saya orang yang ini ( flashback, sebenarnya ada tiga orang berbeda yang saya ga kenal dan mau jemput distasiun tugu). Orang nya gokil juga, enak diajak ngobrol. Diatas Borobudur (yang alhamdulilah ga rame) ngobrol aja, sama beberapa bule dari finland dan italy yang akhirnya kita tukeran account facebook dan foto-foto. Banyak cerita yang menarik dari bule finland yang bernama anjumura dan pasangannya, sumpah itu yang cewe muka nya merah malu-malu mulu apalagi saya kaget pas dia ke Indonesia suka sekali nanas, tertawa dong saya jadinya. Si anjumura itu peneliti muda yang akan bekerja di Australi meneliti virus yg saya lupa namanya tapi saya tau jenis penyakitnya. Setelah hore-hore di Borobudur teparr alias tidurr, malamnya keluar cari makan yang telat semua warung tutup. haha.

Borobudur hore-hore

Sabtu pagi saya dibangunkan alarm dan panik belom fix saya ke solo menggunakan apa, lupa tanya detail sewa motor dimana kemarin. Mandi, itu pikir saya. Mandi dulu deh gimana nanti. Setelah rapih saya kebingungan itu orang tidur dikamar mana, telpon ga diangkat pula (pikir saya semalem dia tidur deket saya jadi yaudah tinggal bangunin). Itu udah jam 8 dan saya masih stuck di kamar (acara nikahan di solo nya jam 10 janjiannya). Saya juga pura-pura bilang udah dijalan bbm ke yang bareng kondangan di solo itu, minta tungguin (padahal saya lagi kebingungan). Dan secepet kilat pokonya dia bangun, kami sewa motor, langsung ke solo. Selanjutnya saya kebingungan arah solo kemana, haha (stupid) belom liat peta juga ngelewatin kabupaten mana aja (minimal). Kata orang itu ikutin by pass dan pertigaan arah kanan, modal nya itu aja arahan nya. Ga heran di setiap lampu merah Jogja – Solo saya tanya mulu, haha heboh ndeso pisan. Itu baru pertama saya bawa motor sendirian Jogja – Solo pakai mio. Selanjutnya ya alhamdulilah lancar sampe slamet riyadi solo, sempet salah belok eh langsung nemu deh. Selanjutnya lagi yauda ketemu rombongan wijaya karya di hotel mereka menginap dan saya on time dong ! Ternyata ada yang belom mandi juga, heu -_-

Selamat ya menikah om tante Youghes dan Niken (cie.. akhirnya). Dengan muka topeng smooth as silk  ditanya sana sini ko statusnya jalan mulu kemarin, ke solo sama siapa, ko berani naik motor dll. Gw banyak senyum aja deh daripada nambah keribetan idup gw diakhir minggu itu, haha. Lalu saya ikut rombongan untuk hore-hore keliling solo, oia ternyata saya dikasih 500ribu sama ibu unyu2 jengjeng yampun sama sekali ga ngarepin deh udah syukur dianggep diajak keliling solo. Kayaknya karena sedekah di masjid mataram deh jadi dibalikin jadi 10x lipat, hehe. Setidaknya saya makasih banget dan buat beli batik aja, setidaknya kalo liat bajunya jadi inget history nya, haha. Malemnya ke angkringan di solo baru dengan suasana ramai-ramai (yang saya heran nih penganten baru uda ngikut aja rombongan, haha) Disolo sampai jam 11 malem lah kira-kira terus ya balik ke Jogja. Gausah saya ceritain lah ya kejogja bawa sendiri motor dari solo dengan kondisi banyak spot yang gelap. Intinya jam satu-an sampai jogja (yang saya gatau dimana letak sleman nginap kemarin = bodoh super) yaudah ketemuan disalah satu tempat sambil makan angkringan.  Jam dua-an baru bisa tidur dan…

Wika hore-hore

Wika hore-hore

Pagi stasiun Tugu………….. jam 7 udah depan stasiun sambil sarapan liat banyak yang sepedahan. saya dalem hati (yaampun kaya ga nafas ini udah di Tugu lagi) haha. Sampai di Jakarta sore lalu malamnya saya sempetin latihan badminton di kelapa dua.

Yang saya syukurin cuma satu yaitu stay health until now! Berkah untuk semua ^_^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s